Tentang Anak dan Orangtua

Aduuuh.. Kemaren sehari ga nengokin blog.. Ga posting apapun rasanya jadi pengen memutar hari deeeh.
Andai waktu bisa diputar yaaa...

Kemarin ada kabar duka dari keluarga besar kami di Jogja.
Pakdhe.. Kakaknya papah meninggal dunia.
Sedih banget kalau ada kabar duka yang menghampiri kita ya.
Melihat papah yang tertunduk sedih saat kehilangan kakak tercinta , Dhika jadi merasa tersentak. Bagaimana kalau Dhika yang harus kehilangan kakak, adik atau bahkan orangtua Dhika sendiri? Kalau boleh nolak sih maunya nolak.
Tapi mau tidak mau hari itu akan datang kan? Karena kita percaya pada hari Akhir.

Jadilah kita akan bahas tentang Anak dan Orangtua ajalah hari ini.
www.imgrum.org



www.imgrum.org
Lagi kebayang jaman dulu nih..
Jaman masih single,  jaman masih tinggal serumah sama orangtua, jaman masih kemana mana minta jatah sangu,  jaman dimana kalo laper tinggal pulang ke rumah nd sudah disiapkan masakan,  jaman masih hilir mudik pake kendaraan mereka mulai dari urusan sekolah,  les, nongkrong, nge gaul (#cieee) sampe pas awal awal kerja.
Ah.. Masa masa yang indah ya.  Masa masa kita serasa anak ratu dan raja.  Apa yang kita butuhkan mereka akan segera wujudkan.

Sekarang,
Udah ngerasain jadi orangtua.
Ngerasain gimana perjuangan membesarkan anak anak. Gimana gelisahnya kalo ga bisa penuhin keinginan anak anak.  Gimana jungkir balik cari cara biar anak anak tetap tersenyum. Gimana cemasnya kalau anak pulang terlambat.  Apalagi kalau sampe pergi ga pamit. Dunia seakan runtuh.



Masya Allah..
Mendadak menjadi malu pada diri sendiri.
Malu dulu pernah ngambek saat maunya ga diturutin.
Malu dulu pernah ga nurut ama apa yang dibilang sama beliau
Malu dulu pernah saat diomelin malah bales ngomel balik. Inget banget pernah dibilang : "ini anak dibilanginnya sekecap jawabnya sepuluh kecap" *ampun ma..
Sungkem njih 😰
#kecap bukan kecap ya 😁

www.thepicta.com

Sekarang.. Kalau abis "ceramah" di depan anak anak selalu bilang : " bunda marah itu bukan karena ga sayang sama kakak.  Tapi ini tanda bunda peduli, sayang dan perhatian sama kakak." dst  .
Dulu pas jadi anak, emak ngomong gitu kita dongkol nya setengah mati 😱 Astaghfirullah.. ampun ya ma..pa...

Ah..
Masa masa menjadi anak
Lalu sekarang masanya menjadi orangtua Semua masa mengajarkan banyak hal

www.pinterest.com
Hai
Kamu yang masih bisa bergelayut manja di dekapan orangtuamu
Kamu yang masih bisa bertemu dengannya setiap saat
Kamu yang masih bisa mencium tangannya
Rasakan...
Rasakan kulitnya yang kini mengeriput
Rasakan lengannya yang sudah tak sekekar dulu
Rasakan genggaman tangan yang tak lagi sekuat dulu

Ingat..
Ingat ingat lagi yang telah kau perbuat untuk mereka
Hingga detik ini
kau berdiri dan bernafas disini
karena tangan mereka
karena kegigihan mereka
karena untaian kata yang keluar dari lisan beliau adalah doa
Hingga kini doa itu terus dirajutnya untuk menyelimuti perjalanan hidupmu

Sedangkan kau? Aku?
Apa yang sudah kita beri untuk beliau???

Ya Allah...
Beri aku waktu membahagiakan orangtua ku
Beri aku kesempatan melukis bahagia di hati mereka
Izinkan aku dekat dengan surgaku....

www.imgrum.org


"Allahummaghfirli waliwalidayya warhamhuma kama rabbayani shaghiran"


-kisah ini untuk pengingatku-
di penghujung senja
terpisah ratusan mil
dari pintu surgaku yang paling tengah
makassar

Tulisan ini diikutsertakan dalam program One Day One Post yang diselenggarakan oleh Blogger Muslimah Indonesia . 
#ODOPOKT8

Tidak ada komentar