MANA JANJIMU

Bun....
Katanya kalau kakak pulang sore karena ekskul bunda mau bikinkan masakan spesial.
Mana janjinya bun?

Bun...
Katanya kalau hari sabtu minggu kami boleh ajak jalan jalan ayah bunda kemana aja kami mau. Tapi kenapa ayah ga bisa nemenin kita bun?

Bun...
Katanya hari ini mau beli kaos kaki baru. Koq bunda ga mau anterin kakak ke toko kaos kaki?

Hmmmmm...
Belakangan ini anak anak mulai kritis ke bundanya.
Janji adalah hutang.
Dan rasanya maluuuu banget saat mereka menagih janji janji manisku yang belum tertunaikan.

Benernya pengen jawab begini nih : "Kak, bunda tadi repot banget sama adek. Adeknya ga mau lepas dari bunda. Jadi bunda ga bisa ngapa ngapain deh. Mau masak yang enak enak tapi adek ga ada yang pegang. Dikasi mainan ga mau main sendiri dianya. Gimana dong? Maaf ya kak. Besok bunda buatkan deh masakan enaknya "
》》 note : besoknya lagi ternyata belum sempet masakan request si kakak. Jawabnya begini lagi. Hadeh, emak macam apa aku ini ya (tepokjidat).

Atau jawab begini , "Kakak sabar sabar ya. Ayah memang lagi sibuk sekali sekarang ini. Apalagi sebentar lagi tutup tahun. Banyak laporan yang harus ayah selesaikan. Project ayah juga harus dituntaskan supaya tahun ini target kerja ayah tercapai. Nanti kita jalan jalan bareng kalau ayah sudah santai sedikit ya nak"
》》 note : Sampe kapan ayah bisa "santai sedikit?" Bukannya nanti setelah Desember tutup tahun, Januari bakal ada "Setting Program Kerja" tahunan lagi ? Jadi kapan dong waktu yang tepat buat bisa kumpul bersama? *balada pegawai kantoran

Atau keluarkan jurus ngeles ala emak rempong ke anak anak. "Kak, maap ya. Kaos kaki yang nyaman dipakai itu yang jual di toko sepatu. Toko sepatunya ada di mall. Nah,kita ke mall nya tunggu hari sabtu apa minggu pas libur. Jadi bisa sekalian jalan jalan. Kalo sekarang mau kaoskaki, ya ayo kita ke ****mart. Tapi kaoskaki nya ya gitu gitu aja ga ada pilihan"
》》 note : Beda antara pilihan dan ancaman sangatlah tipis ya nak (ngeles ala covert selling)

Ya..
dan masih banyak lagi janji yang belum tertunaikan untuk anak anak kita ternyata ya bun.
Jangankan janji yang besar.. hal hal kecil seperti diatas saja sudah membuat mereka bersedih.

Ingat... Masalah kita bukanlah masalah anak-anak.
Mengenai kesibukan di ruang kerja, kerepotan mengurus rumah, kegiatan yang tiada henti.
Itu semua porsi dewasa.
Sepertinya memang kita perlu bercermin lebih dalam lagi
Menyelami hati anak anak kita
Menunaikan janji janji kita
Karena dari sinilah kita mendidik mereka kelak menjadi orang yang bertanggung jawab.. bagai merpati yang tak pernah ingkar janji. *selfreminder

farrel - abi - haneen
Yuk ayah..
Yuk bunda..
kakak dan adik..
weekend kali ini kita tunaikan semua janji janji kita pada mereka.

Selamat berbahagia

Salam dari si bundo yang juga lagi baperan
(baca : butuh piknik nihhh)




Tidak ada komentar